Demikianlah berbagai macam propaganda kafir Quraisy itu berlanjut di kawasan Jazirah.

Mereka tidak merasa cukup dengan itu. Saat mendengar bahwa sebagian kaum Muslim hijrah ke Habsyi, mereka segera mengirim dua orang utusan untuk menyebarkan isu menentang kaum Muslim di hadapan Raja Najasyi, sehingga dia akan mengusir dari negerinya.

Dua orang utusan itu adalah ‘Amru bin ‘Ash dan ‘Abdullah bin Rabi’ah. Keduanya tiba di Habsyi, dan segera mempersembahkan hadiah kepada pasukan pengawal Raja Najasyi agar mereka membantu keduanya untuk memulangkan kembali kaum Muslim ke Makkah.

Kemudian keduanya menghadap Raja Najasyi dan berkata, “Wahai Paduka Raja, anak-anak bodoh dari golongan kami telah melarikan diri dan berlindung di negeri anda.

Mereka adalah kaum pemecah belah agama kaum mereka sendiri. Mereka tidak akan masuk ke dalam agama anda. Mereka datang dengan membawa agama yang mereka buat-buat sendiri.

Kami tidak mengetahuinya demikian juga anda. Orang-orang mulia dari kaum mereka, bapak-bapak mereka, paman-paman mereka, dan keluarga-keluarga mereka telah mengutus kami berdua menghadap anda, agar anda mengembalikan mereka kepada kaumnya.

Kaum mereka lebih tinggi dan lebih mengetahui kekurangan-kekurangan mereka.”
Kemudian Raja Najasyi memutuskan untuk mendengar langsung dari kaum Muslim tentang pendapat mereka dalam hal tersebut.

Dia meminta wakil dari kaum Muslim dan setelah wakil itu hadir, maka Raja Najasyi bertanya, “Agama apa ini yang telah memisahkan diri dari kaum kalian, dan dengan agama itu pula kalian tidak akan masuk ke dalam agamaku, juga ke dalam agama siapa pun dari berbagai milah yang ada?” Ja’far bin Abi Thalib memberikan jawaban dengan menjelaskan keadaan mereka di masa Jahiliah beserta sifat-sifat mereka.

Kemudian menjelaskan tentang hidayah yang dibawa Islam dan perubahan keadaan mereka setelah masuk Islam. Ja’far juga memaparkan bagaimana kejamnya siksaan kaum Quraisy kepada mereka (“Tatkala mereka menindas, menganiaya, membatasi ruang gerak, dan berusaha memisahkan kami dengan agama kami, maka kami keluar menuju ke negeri anda. Kami memilih anda dari pada yang lain, dan kami berharap dapat bertetangga dengan anda. Kami juga mengharap tidak mendapatkan penganiayaan dari sisi anda”).

Raja Najasyi kembali bertanya kepada Ja’far, “Apakah engkau membawa sesuatu yang datang bersama Rasul kalian yang berasal dari Allah yang bisa kalian bacakan kepadaku?” “Ya ada,” jawab Ja’far. Kemudian dia membacakan kepadanya surat Maryam dari bagian awal hingga firman Allah:

فَأَشَارَتْ إِلَيْهِ ۖ قَالُوا كَيْفَ نُكَلِّمُ مَنْ كَانَ فِي الْمَهْدِ صَبِيًّا (٢٩) قَالَ إِنِّي عَبْدُ اللَّهِ آتَانِيَ الْكِتَابَ وَجَعَلَنِي نَبِيًّا (٣٠) وَجَعَلَنِي مُبَارَكًا أَيْنَ مَا كُنْتُ وَأَوْصَانِي بِالصَّلَاةِ وَالزَّكَاةِ مَا دُمْتُ حَيًّا (٣١) وَبَرًّا بِوَالِدَتِي وَلَمْ يَجْعَلْنِي جَبَّارًا شَقِيًّا (٣٢) وَالسَّلَامُ عَلَيَّ يَوْمَ وُلِدْتُ وَيَوْمَ أَمُوتُ وَيَوْمَ أُبْعَثُ حَيًّا (٣٣)
“Maka Maryam menunjuk kepada anaknya. Mereka berkata, ‘Bagaimana kami akan berbicara dengan anak kecil yang masih dalam ayunan?’ [Tiba-tiba] Isa berkata, ‘Sesungguhnya aku ini hamba Allah. Dia memberiku Al-Kitab (Injil) dan Dia menjadikanku seorang nabi. Dan Dia menjadikanku seorang yang diberkati di mana saja aku berada dan Dia memerintahkanku [mendirikan] salat dan [menunaikan] zakat selama aku hidup dan berbakti kepada ibuku. Dan Dia tidak menjadikanku seorang yang sombong lagi celaka. Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal, serta pada hari aku dibangkitkan hidup kembali.’” (QS. Maryam [19]: 29-33).

Sewaktu para pembesar istana mendengar ayat ini, mereka berkata, “Ini adalah kata-kata yang keluar dari sumber yang sama, yang menjadi sumber kata-kata junjungan kita al-Masih.”

Raja Najasyi lalu berkata, “Demi Dzat yang ‘Isa datang dengan kata-kata ini, sesungguhnya ini benar-benar keluar dari sumber yang satu.”

Setelah itu Raja Najasyi menoleh kepada dua utusan kafir Quraisy dan berkata kepada keduanya, “Pulanglah kalian berdua! Demi Allah, saya tidak akan menyerahkan mereka kepada kalian berdua.”

Dua orang utusan itu keluar dari ruang pertemuan Najasyi dan keduanya berpikir untuk menggunakan cara lain, hingga pada hari kedua ‘Amru bin ‘Ash kembali menemui Najasyi dan berkata kepadanya, “Kaum Muslim benar-benar membicarakan ‘Isa bin Maryam dengan kata-kata buruk dan kotor!, maka kirimlah seseorang kepada mereka dan tanyakan kepada mereka apa yang akan mereka ungkapkan tentang hal itu”.

Lalu Najasyi mengirim utusan kepada kaum Muslim dan menanyakan pendapat mereka mengenai ‘Isa. Maka Ja’far menjawab, “Kami berkata mengenai ‘Isa sesuai dengan apa yang kami peroleh dari Nabi kami. Beliau mengatakan bahwa ‘Isa adalah utusan Allah, ruh Allah, dan kalimat Allah yang dihembuskan kepada Maryam, perawan suci.”

Raja Najasyi kemudian mengambil sepotong kayu dan membuat garis di atas tanah seraya berkata kepada Ja’far, “Antara agama kalian dan agama kami (perbedaannya) tidak lebih dari garis ini.” Maka dua orang utusan kafir Quraisy keluar lalu pulang melalui pedalaman Hunain ke kota Makkah.

Oleh : Eko Budi Cahyono
Sumber : Kitab Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam

Advertisements