Pada awal dakwahnya, Nabi saw mengajak orang-orang telah siap menerima dakwahnya tanpa melihat usia, kedudukan, jenis kelamin, dan asal usulnya.

Beliau tidak pernah memilih-milih orang yang akan diseru kepada Islam, tetapi mengajak semua umat manusia, dan menuntut kesiapan mereka untuk menerima Islam.

Karena itu, banyak orang yang masuk Islam. Beliau sangat bersemangat membina semua orang yang memeluk Islam dengan hukum-hukum agama dan meminta mereka untuk menghapalkan al-Quran.

Kemudian mereka membentuk diri dalam sebuah kutlah (kelompok) dan bersama-sama mengemban dakwah (jumlah mereka saat diutusnya Rasul hingga turunnya perintah untuk menampakkan dakwahnya adalah lebih dari 40 orang).

Kutlah ini terdiri dari kaum pria dan wanita dari berbagai daerah dan usia. Kebanyakan mereka dari kalangan pemuda. Di antara mereka ada yang lemah, kuat, kaya, dan miskin.

Sejumlah orang telah mengimani Rasul saw, menaatinya, dan menekuni dakwah bersama-sama beliau.

Mereka itu antara lain
(1) ‘Ali bin Abi Thalib yang berusia 8 tahun,
(2) Zubair bin al-Awwam 8 tahun,
(3) Thalhah bin ‘Ubaidillah seorang anak muda berumur 11 tahun,
(4) Arqam bin Abi al-Arqam anak muda berusia 12 tahun,
(5) ‘Abdullah bin Mas’ud berusia 14 tahun,
(6) Sa’id bin Zaid berumur kurang dari 20 tahun,
(7) Sa’ad bin Abi Waqash 17 tahun,
(8) Mas’ud bin Rabi’ah 17 tahun,
(9) Ja’far bin Abi Thalib 18 tahun,
(10) Shuhaib ar-Rumi di bawah 20 tahun,
(11) Zaid bin Haritsah sekitar 20 tahun,
(12) ‘Utsman bin ‘Affan sekitar 20 tahun,
(13) Thulaib bin ‘Umair sekitar 20 tahun,
(14) Khabab bin al-‘Arat sekitar 20 tahun,
(15) ‘Amir bin Fuhairah 23 tahun,
(16) Mush’ab bin ‘Umair 24 tahun,
(17) Miqdad bin al-Aswad 24 tahun,
(18) ‘Abdullah bin Jahsy 25 tahun,
(19) ‘Umar bin Khaththab 26 tahun,
(20) Abu ‘Ubaidah bin Jarrah 27 tahun,
(21) ‘Utbah bin Ghazwan 27 tahun,
(22) Abu Hudzaifah bin ‘Utbah sekitar 30 tahun,
(23) Bilal bin Rabah sekitar 30 tahun,
(24) ‘Ayasy bin Rabi’ah sekitar 30 tahun,
(25) ‘Amir bin Rabi’ah sekitar 30 tahun,
(26) Na’im bin ‘Abdillah sekitar 30 tahun,
(27) ‘Utsman Umur sekitar 30 tahun,
(28) ‘Abdullah 17 tahun,
(29) Qudamah 19 tahun,
(30) as-Saib bin Mazhun bin Hubaib sekitar 20 tahun,
(31) Abu Salmah Abdullah bin Abdul al-Asad al-Makhzumiy yang umurnya sekitar 30 tahun,
(32) Abdurrahman bin Auf sekitar 30 tahun,
(33) Ammar bin Yasar berumur antara 30 hingga 40 tahun,
(34) Abu Bakar ash-Shidiq berumur 37 tahun,
(35) Hamzah bin Abdul Muthalib berumur 42 tahun, dan
(36) Ubaidah bin al-Harits berumur 50 tahun.

Begitu pula terdapat beberapa kaum wanita yang beriman.
Ketika tsaqafah para sahabat sudah matang, akal mereka telah terbentuk menjadi akal yang Islami (‘Aqliyah Islamiyah), dan jiwa mereka sudah menjadi jiwa yang Islami (Nafsiyah Islamiyah) dalam kurun waktu 3 tahun, maka Rasul saw merasa tenang dan meyakini kematangan pemikiran dan keluhuran jiwa mereka.

Beliau menyaksikan kesadaran mereka atas hubungannya dengan Allah tampak menonjol pengaruhnya dalam perilaku mereka.

Karena itu, perasaan beliau menjadi sangat senang karena kutlah kaum Muslim telah sangat kuat dan mampu menghadapi seluruh kekuatan yang ada dalam masyarakat, maka beliau menampakkan dakwah Islam saat Allah memerintahkannya.

Akhukum fillah # Eko Budi Cahyono #

Advertisements