كل العبادات التي يتعبد بها الناس في الدنيا، تتوقف في الجنة إلا ذكر ﷲﷻ.

“Semua ibadah yang dilakukan manusia di dunia akan terhenti dan tidak belaku di syurga, kecuali dzikrullah”. (Dr. Umar Mufail).

Dr. Umar Al As’qori mengatakan, “Syurga adalah kampung kenikmatan dan balasan dari amal kebaikan, bukan lagi tempat untuk ibadah dan ujian. Lalu bagaimana dengan riwayat Al Bukhari dan yang lainnya dari Abu Hurairoh radhiyallahu ‘anhu tentang sekelompok penghuni syurga bertasbih setiap malam dan pagi. Riwayat ini benar dan tidak ada masalah. Akan tetapi maksud dari dzikirnya penghuni syurga bukanlah sebuah ibadah. Sebagaimana dalam riwayat Jabir radhiyallahu ‘anhu:

“Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam bersabda: “…… mereka diilhami untuk terus bertasbih serta bertakbir – kepada Allah – sebagaimana juga dikaruniainya pernafasan tanpa kesukaran dalam kesemuanya itu.” (Riwayat Muslim)

Ditafsirkan, bahwa maksud permisalan dzikir dengan nafas karena nafas manusia memang seharusnya berjalan apa adanya, tanpa paksaan. Begitu pula dengan dzikir, para penghuni syurga menjadikan nafas mereka adalah tasbih. Hal itu disebabkan hati mereka bersinar karena mengenal Allah taala dan cinta kepadanya.

ومن أحب شيئاً أكثر من ذكره

“Barang siapa yang mencintai sesuatu dia akan banyak menyebut-nyebut (dan mengingat)-nya.”

Ibnu Taymiyah –rahimahullah- mengatakan bahwa dzikirnya ahli syurga adalah termasuk satu macam nikmat berbagai macam kenikmatan di syurga. Beliau berkata:

هذا ليس من عمل التكليف الذي يطلب له ثواب منفصل، بل نفس هذا العمل من النعيم الذي تتنعم به الأنفس وتتلذذ به. اهـ.

“Dzikir ahli syurga bukan amalan wajib atau ibadah yang diharapkan ada pahalanya. Akan tetapi dzikir adalah satu macam nikmat dari banyak nikmat, yang mana para penghuni syurga akan bernikmat-nikmat dan berlezat-lezat dengannya”.

_Akhukum fillah… Achmad Tito Rusady_

Sumber:

–         من أجمل أفكار المغردين وأمتعها وأكثرها فائدة

– Fatwa IslamWeb

Advertisements